Senin, 20 Februari 2012

Dasar Menggambar Teknik

a. Huruf Gambar
Bentuk huruf atau angka gambar pada gambar teknik dibuat menurut normalisasi ISO seperti ditunjukkan gambar berikut ini. Posisi huruf seperti terlihat pada gambar 2.11 adalah mriring dengan sudut 15o bila diukur dari garis tegak. Untuk posisi huruf yang tegak lurus Untuk taraf latihan, disarankan dalam membuat huruf-huruf dengan tangan, walaupun sudah disediakan sablon huruf. Di samping itu, sebelum mulai membuat huruf harap memperhatikan ukuran-ukuran huruf tersebut, terutama ukuran tebalnya untuk menentukan ukuran rapido yang akan dipergunakan. Perbandingan ukuran huruf dapat dilihat tabel berikut ini.
Tabel 1. Perbandingan ukuran huruf
Tinggi huruf besar  3,5  5  7  10  14
Tinggi huruf kecil  2,5  3,5  5  7  10
Jarak antar huruf  0,7 1 1,4 2 2,8
Jarak minimum tiap baris  5  7  10  14  20
Jarak minimum antar suku kata  1,5  2,1  3  4,2  6
Tebal huruf/angka  0,35  0,5  0,7  1  1,4
b. Etiket
Gambar mesin otomotif merupakan suatu susunan yang sangat kompleks. Konstruksi komponen mesin yang akan dibuat, bahan, ukuran, dan sebagainya semuanya harus dinyatakan pada gambar tersebut dengan sejelas-jelasnya. Dengan sendirinya suatu ukuran yang seragam diperlukan agar gambar tersebut dapat dipahami oleh semua pihak yang berkepentingan dengan gambar tersebut. Kendati demikian tidak mungkin semua hal yang dimaksud oleh gambar tersebut dinyatakan dengan teliti. Oleh karena itu, kita memerlukan sebuah etiket yang akan memberikan penjelasan tentang hal yang tidak dapat dinyatakan oleh gambar. Bentuk etiket tidak terikat oleh suatu peraturan saja. Setiap organisasi/ perusahaan/ pabrik biasanya mempunyai format masing-masing. Hanya perlu diingat, kendati bentuk etiket ini boleh berbeda-beda namun hal-hal yang prinsip harus seteliti mungkin dinyatakan dalam etiket dengan sejelas-jelasnya. Penulisan huruf dan angka pada etiket hendaknya dibuat seserasi mungkin. Ukuran huruf, jarak antar huruf dibuat dengan normalisasi. Dibawah ini ditampilkan contoh etiket yang berbeda antara sekolah dan industri yang memberikan informasi pemakaian bahan, kalkulasi alat/ komponen yang akan dibuat berdasarkan masukan designer (perancang).
c. Lukisan Dasar
Garis-garis pembentuk dalam gambar teknik dibedakan bentuk dan ukurannya menurut bermacam-macam fungsi. Oleh karena itu pada lukisan-lukisan dasar yang akan dibuat hendaknya mulai menerapkan aturan ini.
Pembagian garis-garis gambar tersebut adalah sebagai berikut :

Proyeksi
Proyeksi merupakan bagian dari ilmu menggambar yang penting sekali dan harus dipahami. Oleh karena itu, latihan-latihan membuat dan membaca gambar dengan cara proyeksi ini harus sering dilakukan. Proyeksi adalah gambar bayangan dari suatu benda, yang dihasilkan dari pandangan terhadap benda tersebut dengan  cara tertentu.  Gambar berikut memperlihatkan salah satu dari sekian banyak cara yang dipergunakan dalam ilmu proyeksi.
P adalah pemandang (dapat juga diumpamakan sebagai sumber cahaya). Q adalah benda yang dipandang (diproyeksikan) dan R adalah hasil dari aktifitas ini yang berupa bayangan (proyeksi).
a.  Sistem Proyeksi Amerika
Untuk sistem proyeksi Amerika, hasil proyeksi terletak di antara pemandang dengan benda yang dipandang. Pandangan utama yang diambil biasanya adalah pandangan muka, samping kanan, dan pandangan atas. Pandangan-pandangan lainnya hanya digambarkan untuk memperjelas bagian-bagian yang tidak dapat dijelaskan oleh ketiga pandangan utama tersebut.
b.  Sistem Proyeksi Eropa
Untuk sistem proyeksi Eropa, hasil proyeksi terletak di urutan ke tiga setelah pemandang dan benda yang dipandang. Pandangan utama dari proyeksi Eropa ini adalah pandangan muka, pandangan samping kiri, dan pandangan atas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar